Informasi Seputar Bunga Tulip untuk Menambah Wawasanmu

Dengan segala keindahan warna dan bentuknya, siapa sih yang enggak menyukai bunga tulip? Bahkan, ada beberapa negara yang menjadikan momen mekarnya bunga ini menjadi festival. Salah satunya adalah negara Belanda yang tiap tahunnya mengadakan festival bunga tulip di beberapa taman bunga.

Seberapa pahamkah kamu mengenai tanaman yang populer di Belanda ini? Meskipun terkenal dan digandrungi masyarakat di negara tersebut, sebenarnya bunga tulip ini bukanlah dari Belanda. Untuk mengetahui asalnya, kamu bisa langsung membaca ulasan yang ada di artikel ini.

Tanaman ini memiliki beragam warna yang indah, tak ayal jika banyak orang yang menyukainya. Bahkan saat tanaman ini mulai berbunga, beberapa negara mengadakan festival untuk memeriahkannya.

Sayangnya, di Indonesia tidak banyak yang bisa berhasil menanam tumbuhan ini. Hanya kawasan yang bercuaca dingin seperti pegunungan atau dataran tinggilah yang bisa membudidayakannya. Hal tersebut dikarenakan cuaca tropis kurang cocok untuk pertumbuhannya.

Tapi, sebenarnya ada cara untuk menyiasati penanaman bunga cantik ini agar tetap bisa bertahan hidup di dataran rendah. Penasaran dengan teknik penanamannya? Nah, dalam artikel ini terdapat cara-caranya yang bisa langsung praktikan di kebunmu.

Selain itu, terdapat pula informasi menarik dari bunga tulip yang bisa kamu pelajari agar wawasanmu semakin bertambah. Yuk, langsung saja simak ulasannya hingga habis!

Sejarah

Bunga Tulip - Tulip Putih

data-id="9">Tahukah kamu dari mana bunga tulip berasal? Kebanyakan orang menyangka jika tumbuhan indah ini berasal dari negara Belanda. Hal tersebut dikarenakan ada banyak taman bunga tulip yang populer di sana, seperti Keukenhof, Hortus Botanical Garden, Dam Square, dll.

Padahal bunga yang memiliki nama Latin Tulipa ini tidak berasal dari Negeri Kincir Angin, melainkan negara-negara di Asia Tengah. Dulunya Tulipa tumbuh liar di pegunungan negara-negara Asia. Paling banyak ditemui adalah di Pegunungan Hindu Kush, Kazakhstan.

Pada permulaan abad ke-11, orang-orang Turki mulai membudidayakan tumbuhan ini.  Setelah itu, kepopuleran tanaman warna-warni ini semakin menanjak. Pada abad ke-12, masyarakat Turki mulai membuat karya seni rupa dan sastra terinspirasi dari motif bunga Tulip.

data-id="12">Lalu pada tahun 1594, barulah pesona Tulipa dikenal oleh negara yang memonopoli penjualan kopi pada tahun 1700-an, Belanda. Hal tersebut berawal dari pemberian hadiah oleh seorang duta besar Konstantinopel bernama Oghier Ghislain de Busbecq berupa bibit Tulipa kepada
ahli botani Belanda, Carolus Clusius. Ia kemudian menanamnya di Hortus Botanicus of Laiden atau sering disebut sebagai taman botani tertua di Eropa.

Seiring berjalannya waktu, para ahli botani Belanda mulai bereksperimen dan menemukan jenis-jenis baru dari Tulipa. Dengan bertambahnya jenis-jenis tersebut, kepopulerannya pun semakin menaik.

Efeknya, tanaman ini menjadi salah satu barang mewah yang harganya bisa sangat mahal bahkan bisa mencapai 10 kali pendapatan seorang pengrajin. Sehingga, bunga ini dulunya hanya bisa diminati oleh pejabat atau masyarakat yang kaya raya.

Hanya saja, harganya yang melambung tinggi itu secara dramatis tiba-tiba menurun. Kemudian munculah istilah tulip mania atau tulipomania untuk menandai fenomena tersebut. Hingga kini,
tulip mania sering digunakan untuk istilah perekonomian dunia.

Sampai akhirnya pada tahun 1949, dibukalah taman bunga tulip bernama Keukenhof. Tidak hanya Tulipa, di taman Keukenhof juga terdapat bunga yang populer di Jepang, sakura, turut menghiasi pekarangan.

Baca juga: Kamu Pecinta Flora? Yuk, Kenalan sama Macam-Macam Bunga Cantik Ini!

data-id="18">Morfologi dan Klasifikasi Bunga Tulip

Bunga Tulip - Tulip di Kebun

Ciri-ciri bunga Tulip adalah mempunyai daun berbentuk sempit memanjang dan memiliki lapisan lilin. Selain itu, daun Tulipa juga memiliki bulu-bulu halus di bawahnya dengan tulang daun berupa brachidodromus. Di mana tulang daunnya melengkung dan menyambung ke tulang daun sekunder di atasnya, sehingga membentuk semacam pola  yang menyolok.

Batang tumbuhan berbunga sangat indah ini tumbuh tegak lurus dengan warna hijau atau abu-abu tua. Rata-rata ketinggian batangnya sekitar 10-70 cm bergantung dari jenisnya.

Tulipa memiliki dua cara untuk perkembangbiakan, yaitu biji dan umbi. Biji-bijinya terbungkus oleh kapsul kering berbentuk bulat pipih. Biji ini yang nantinya akan menjadi salah satu media dalam perkembangbiakannya.

Hanya saja perkembangan menggunakan biji relatif lama. Untuk pembudidayaan biasanya menggunakan umbi karena bisa tumbuh lebih cepat dibanding dengan biji.

Untuk klasifikasi ilmiahnya, Tulipa berasal dari kelas Liliopsida atau monokotil, ordo Liliales, dan famili Liliceae. Sementara untuk genusnya adalah Tulipa L.

Teknik Penanaman di Iklim Tropis

Bunga Tulip - Peralatan Menanam

data-id="27">Di Indonesia, pesona bunga tulip seringnya dijumpai di daerah pegunungan atau dataran tinggi. Hal tersebut dikarenakan tidak semua daerah cocok ditanami oleh tumbuhan ini.

Jika kamu ingin menyaksikan keindahan Tulipa, silakan berkunjung ke taman wisata daerah Batu, Malang. Di sana ada banyak bunga Tulip dengan beragam warna.

Lantas, apakah daerah dataran rendah tidak memiliki kesempatan untuk menanamnya? Sebenarnya, dataran rendah masih bisa untuk menanam tumbuhan ini. Hanya saja, tidak seperti mawar yang mudah ditanam, kalau menanam Tulipa ini ada teknik khusus agar bisa tumbuh dengan baik.

Apa sajakah itu? Simak ulasannya di bawah ini, ya!

1. Cold Treatment

Langkah awal yang perlu adalah cold treatment atau mendinginkan umbi bunga tulip terlebih dahulu supaya bisa tumbuh. Jika kamu langsung menanamnya di tempat bersuhu panas, umbinya tidak akan pernah tumbuh meskipun sudah disirami.

Proses pendinginan bisa dengan cara meletakkan umbi yang sudah dibungkus plastik ke dalam kulkas. Atur suhu kulkas sebesar 1,8-12 derajat celcius. Biarkan umbi tetap di dalam pendingin selama 2-4 bulan.

Selain itu, kamu perlu melakukan pengecekan kebersihan umbi secara rutin. Apabila ada jamur yang menempel, segera bersihkan.

2. Persiapan Lahan

Bunga Tulip - Pekarangan Tulip

Agar bisa tumbuh dengan baik, pastikan umbi ditanam pada tanah yang gembur. Selain itu, pilihlah tempat yang teduh atau rindang.

Gunakan mesin penyiraman otomatis dan atur waktu mengeluarkan airnya setiap 30 menit sekali. Hal tersebut guna mendinginkan suhu udara di area penanaman Tulipa. 

Setelah itu, gemburkan tanah lahan yang telah disiapkan. Penggemburan tanah bisa dilakukan dengan cara mencangkulnya atau menggunakan mesin bajak.

Baca juga: Aneka Cara Menanam Hidroponik dengan Media Air yang Bisa Kamu Coba di Rumah

3. Pemupukan Dasar

Siapkan pupuk dasar seperti pupuk kandang, organik, atau kompos. Lalu, galilah alur tanam di tanah yang sudah digemburkan sebelumnya. Isi alur itu menggunakan pupuk secukupnya, kemudian tutup kembali dengan tanah. Sirami secara rutin agar kompos cepat terurai.

4. Penanaman Umbi

Umbi Tulipa yang sudah melewati fase cold treatment dan berkecambah bisa langsung ditanam pada lahan yang telah disiapkan. Pertama, lubangi lahan yang telah diberi pupuk sedalam 15-20 cm.

Lalu lapisi dasar lubang dengan pasir hingga hampir penuh. Letakkan umbi ke dalam lubang dengan ujung lancip mengarah ke atas. Setelah itu, isi lubang yang tersisa dengan tanah hingga permukaannya rata.

Beri jarak 12 cm antar umbi Tulipa. Tanam semua tumbuhan dengan kedalaman yang sama agar bisa mekar pada waktu yang sama pula.

5. Penyiraman Tanaman

Bunga Tulip - Penyiraman Tanaman

Jika umbi Tulipa sudah tumbuh, kamu perlu melakukan penyiraman secara berkala. Terlebih jika tempatmu menanam adalah di dataran rendah. Kamu bisa menyiasatinya dengan menggunakan alat penyiraman otomatis yang telah diberi aerosol. Hal tersebut berguna untuk mengatur kelembapan dan kesejukan dari lokasi penanaman.

6. Penyiangan Lahan

Hal berikutnya yang tak kalah penting adalah melakukan penyiangan lahan secara berkala. Jika ada rumput-rumput liar tumbuh di area pekarangan bunga tulip, segeralah untuk mencabutnya.

Fungsinya adalah untuk mencegah pencurian nutrisi yang nantinya menganggu pertumbuhan Tulipa. Jadi, rajin-rajinlah mencabut rumput liar, ya!

Baca juga: Mengenal Bunga Edelweis & Bunga Edelweis Jawa, Simbol Keabadian yang Terancam Tak Abadi

7. Pembasmian Hama

Pastikan kamu mencegah binatang-binatang pengerat memasuki lahan bungamu. Sebab jika tidak dilakukan pencegahan, mereka bisa saja mengambil dan memakan umbi bungamu.

Cara menghalanginya masuk ke pekarangan adalah dengan memberikan kawat pelindung di sekeliling umbi. Bisa juga dengan menghalaunya dengan batu kerikil di sekitar lahan.

8. Perawatan Saat Berbunga

Bunga Tulip - Penyiraman Bunga

Kalau tanamanmu sudah tumbuh tinggi, jangan senang dulu, ya. Supaya bisa berbunga, ada beberapa hal penting yang harus kamu perhatikan.

Hal pertama adalah mengondisikan lingkungan agar selalu sejuk. Setelah itu, selalu semprotkan zat pengatur tumbuh (ZPT) auksin setiap pagi hari.  ZPT auksin adalah zat pengatur hormon yang berguna untuk merangsang pertumbuhan tanaman.

Bunga akan muncul selama kurang lebih delapan minggu. Jika sudah muncul, usahakan untuk selalu rutin menyemprotkan air ke arah bunga supaya tetap terjaga kesegarannya.

Baca juga: Daripada Jauh-Jauh ke Jepang, Dapetin Ulasan tentang Bunga Sakura dan Fakta Menariknya di Sini

Jenis-Jenis Bunga Tulip

Tahukah kamu bahwa Tulipa ini memiliki banyak sekali jenis dan kultivarnya? Ada ratusan bahkan ribuan kultivar yang tumbuh di dunia ini.

Dari visualnya, Tulipa ada yang memiliki daun mahkota tetap kuncup waktu mekar. Ada pula yang terbuka lebar sewaktu mekar. Pun ada yang memiliki mahkota yang melengkung dan runcing.

Nah, kalau diteliti dari waktu mekarnya, bunga tulip ini dibedakan menjadi tiga jenis. Yuk, simak ulasannya di bawah ini supaya kamu lebih paham mengenai pembagiannya.

Berbunga Lebih Awal

1. Single Early

Bunga Tulip - Christmas Dream Christmas Dream

Bunga tulip yang termasuk dalam jenis single early ada banyak kultivarnya. Beberapa contohnya adalah apricot beauty dan christmas dream.

Ciri-ciri dari single early ini adalah mempunyai 6 mahkota selapis dan berbunga pada awal musim semi. Selain itu, tinggi tanaman ini bisa mencapai tinggi sekitar 20-30 cm.

2. Double Early

Bunga Tulip - Monte Carlo Monte Carlo

Sama dengan single early, jenis ini juga bermekaran pada awal musim semi. Perbedaannya adalah double early memiliki mahkota lebih dari 6 dan berlapis.

Tanaman indah ini memiliki tinggi sekitar 20-30 cm. Beberapa contoh jenisnya adalah peach blossom dan monte carlo.

3. Kaufmanniana

Bunga Tulip - Early Harvest Early Harvest

Tanaman indah ini memiliki keunikan tersendiri yang jadi pembeda dari jenis lain. Keunikannya adalah memiliki mahkota yang bisa terbuka lebar seperti bintang bersegi enam pada saat pagi hingga siang hari. Lalu kembali tertutup ketika matahari mulai terbenam.

Jenis-jenis dari bunga tulip kaufmanniana ada banyak dan biasanya ditandai dengan mahkotanya yang berwarna cerah seperti merah dan kuning. Beberapa contohnya adalah ancilla dengan perpaduan warna antara putih dan oranye, early harvest yang berwarna oranye, dll. Tanaman yang berbunga pada awal Maret ini memiliki tinggi 15-30 cm.

Baca juga: Cara Membuat Taman Rumah Sederhana yang Mudah untuk Dipraktikkan

4. Fosteriana

Bunga Tulip - Purissima Purissima

Tumbuhan ini bisa menjulang tinggi melebihi jenis lainnya, yaitu mencapai 25-50 cm. Jenis-jenis dari fosteriana sangat mudah ditanam dan biasanya berbunga pada awal musim semi.

Biasanya, fosteriana memiliki warna mahkota putih. Beberapa contoh kultivar bunga tulip putih adalah purissima dan sweetheart.

Berbunga Agak Lambat

1. Triumph

Bunga Tulip - Negrita Negrita

Varian warna dari triumph ada banyak, di antaranya adalah ungu, campuran merah dan kuning, putih, merah, campuran ungu dan putih, serta merah tua dengan pinggiran kuning. Triumph berbunga pada akhir musim semi. Bentuk dari tanaman indah ini menyerupai telur dan memiliki batang dan bunga yang kuat sehingga bisa bertahan dalam kondisi cuaca buruk sekalipun.

Tinggi tanaman ini bisa mencapai 25-41 cm. Salah satu jenis kultivar ada yang dinamai menggunakan nama kota di Indonesia, yaitu tulip makasar. Beberapa contoh jenis lainnya adalah negrita, kees neils, white dream, prominence, cairo, zurel, gavota, dll.

2. Darwin Hybird

Bunga Tulip - Pink Impression Pink Impression

Jenis tanaman yang baru dikenal seusai Perang Dunia ke-2 ini memiliki ukuran bunga yang besar dibandingkan dengan tulip-tulip lainnya. Sama dengan triumph, darwin hybird berbunga pada akhir musim semi.

Penanaman dari bunga-bunga darwin hybird ini relatif mudah sehingga sering ditanam di taman dan dijadikan bunga potong. Tinggi tanaman ini bisa mencapai 30-51 cm dan memiliki batang yang kuat serta tahan serangan virus. Kultivar dari jenis ini adalah pink impression dengan warna merah jambu serta apeldoorn dan oxford berwarna merah.

3. Greigii

Bunga Tulip - Calypso Calypso

Tanaman yang memiliki warna mahkota merah, kuning, dan putih ini apabila mekar berbentuk seperti mangkok. Bunga tulip ini mekar pada akhir musim semi dan bisa tumbuh dengan tinggi sekitar 20-30 cm. Pada saat mekar, mahkotanya bisa terbuka lebar hingga 10 cm.

Bunga-bunga cantik dan indah yang berasal dari Turki ini memiliki batang kokoh sehingga bisa tahan di cuaca yang buruk. Beberapa contoh dari jenis greigii adalah calypso, cape cod, compostella, fire of love, dll.

Baca juga: Informasi Seputar Bunga Anggrek untuk Memperluas Pengetahuanmu

Berbunga Lambat

1. Single Late

Bunga Tulip - Ile de France Ile de France

Tanaman yang berbunga di akhir musim semi ini mempunyai tinggi batang sekitar 55-76 cm. Single late sangat cocok dijadikan sebagai bunga potong karena memiliki banyak varian warna. Bisa dibilang hampir semua jenis warna bunga tulip dimiliki oleh single late.

Jenis terpopuler adalah ile-de-france yang memiliki warna merah gelap. Selain itu, jenis-jenis dari single late adalah andre rieu, antoinette, avignon, belle du monde, big smile, dll.

2. Double Late

Bunga Tulip - Angelique Angelique

Sebutan lain dari jenis ini adalah peony tulip flower karena memiliki bentuk seperti bunga peony alias botan. Seperti halnya peony, double late memiliki mahkota berlapis-lapis dengan ukuran besar. Sayangnya, jenis ini harus ditanam pada tempat yang terlindung karena tidak tahan dengan hujan dan angin kencang.

Tumbuhan yang bermekaran pada akhir musim semi ini memiliki tinggi sekitar 30-41 cm. Contoh kultivarnya adalah angelique dengan warna putih merah jambu, mount tacoma berwarna putih, ice cream berwarna perpaduan antara merah jambu serta putih, dll.

3. Lily-Flowered

Bunga Tulip - Ballerina Ballerina

Tahukah kamu kenapa jenis ini disebut dengan lily-flowered? Hal tersebut dikarenakan bentuk dari jenis ini menyerupai lili, yaitu mempunyai mahkota yang terbelah dan runcing.

Bunga-bunga jenis ini bermekaran biasanya pada akhir musim semi. Beberapa contoh kultivarnya adalah west point berwarna kuning, ballerina dengan warna oranye, marily memiliki warna putih dan merah, dll.

4. Fringed Group

Bunga Tulip - Crystal Beauty Crystal Beauty

Jenis ini memiliki ciri khas unik sehingga mudah dibedakan dengan yang lainnya. Keunikannya adalah memiliki mahkota yang tepinya seperti berhiaskan kristal atau rumbai-rumbai.

Kamu bisa melihat keindahannya pada saat bermekaran pada akhir musim semi. Tanaman yang memiliki tinggi sekitar 20-76 cm ini bisa bertahan lama meskipun dalam keadaan cuaca buruk. Beberapa kultivarnya adalah crystal beauty, barbados, royal sphinx, dll.

5. Viridiflora

Bunga Tulip - Greendland Greendland

Tumbuhan berbunga yang memiliki tinggi sekitar 41-61 cm ini dapat tumbuh lama dan bunganya sering digunakan untuk bunga potong. Ciri khusus dari viridifloar adalah memiliki garis hijau pada mahkotanya. Garisnya dimulai dari dasar bunga hingga tepi atas mahkota.

Supaya bisa menikmati keindahannya, kamu harus menunggu mekarnya atau biasanya pada akhir musim semi. Spring green dengan warna putih bergaris hijau dan greenland berwarna merah jambu bergaris hijau adalah dua contoh dari jenis viridiflora.

6. Rembrandt

Bunga Tulip - Bizzare Bizzare

Jenis rembrandt populer di dunia sejak abad ke-17 karena memiliki corak mahkota yang unik. Coraknya tersebut berbentuk seperti coretan kuas yang disebabkan oleh virus yang menyerangnya.

Bunga Tulip yang indah ini bermekaran pada akhir musim semi. Bizarre dan ice follies adalah dua contoh dari jenis rembrandt.

7. Parrot

Bunga Tulip - Estella Rjinveld Estella Rjinveld

Bunga tulip yang dikenal karena memiliki mahkota mirip bulu unggas ini memiliki tinggi sekitar 31-41 cm. Sama halnya dengan jenis lain yang berbunga lambat, parrot juga bermekaran pada akhir musim semi.

Jenis ini sangat rentan terhadap hujan dan cuaca buruk sehingga harus ditanam di tempat yang terlindungi. Contoh dari jenis ini adalah flaming parrot yang memiliki perpaduan warna kuning dan merah, estella rijnveld berwarna merah dan putih, blue parrot dengan warna biru keungu-unguan, dll.

Fakta Menarik Bunga Tulip

Bunga Tulip - Taman Tulip

1. Simbol

Sama halnya dengan bunga Mawar, ternyata Tulipa juga disimbolkan sebagai bentuk kasih sayang. Selain itu, juga sebagai simbol rasa semangat dan juga harapan. Nah, kalau kamu memiliki orang yang kamu sayang dan ingin menyampaikan perasaanmu, selain dengan kata-kata romantis bisa juga dengan buket bunga tulip.

2. Dikonsumsi di Belanda

Ada beberapa bunga yang bisa dikonsumsi seperti melati yang diolah menjadi minuman teh atau bunga lavender yang kerap dijadikan penyedap rasa roti. Selain itu, tahukah kamu jika bunga tulip juga bisa dikonsumsi?

Meskipun terkesan aneh, orang-orang Belanda mengkonsumsi bunga tulip sudah sejak lama. Biasanya mereka mengombinasikan tanaman ini dengan tuna atau ditambahkan ke dalam kue.

3. Berawal dari Dua Warna

Dulunya Tulipa hanya memiliki 2 warna saja, yaitu merah dan kuing. Seiring berjalannya waktu, ada banyak persilangan yang telah menghasilkan banyak jenis dan kultivar dengan beragam warna. Kini tanaman ini memiliki varian warna lain seperti jingga, hijau, biru, ungu, dll.

4. Bisa Ditanam dengan Biji dan Umbi

Tanaman ini bisa dikembangbiakkan dengan dua cara, yaitu melalui biji atau umbinya. Hanya saja jika ditanam dengan biji tumbuhnya akan lebih lama, sekitar 5-7 tahun. Sementara untuk penanaman dengan umbi bisa lebih cepat, hanya dalam hitungan bulan bisa tumbuh.

5. Festival Bunga Tulip

Selain populer di Turki dan Belanda, ternyata ada negara-negara lain yang juga menyukai keindahan tanaman ini. Beberapa contohnya adalah Jepang, Hongkong, India, Tiongkok, Singapura, Australia, dll.

Bahkan negara-negara tersebut setiap setahun sekali juga mengadakan festival untuk memeriahkan bermekarnya Tulipa. Salah satu contohnya adalah Festival Victoria yang diselenggarakan di Australia.

Keindahan Bunga Tulip yang Sayang untuk Dilewatkan

Sudah membaca informasi seputar bunga tulip di atas? Berminat untuk menanamnya di pekaranganmu?

Jika ingin menikmati keindahan tanaman ini, jangan ragu untuk menanamnya. Meskipun negara Indonesia beriklim tropis, seperti yang sudah dijelaskan di atas, ada teknik khusus yang bisa kamu gunakan dalam merawatnya.

Bayangkan saja jika ada segerombolan bunga tulip bermekaran menghiasi halaman rumahmu, tentu akan sangat menyejukkan mata. Apalagi jika kamu melihat keindahannya sembari minum secangkir kopi hangat di pagi hari.

Create by ipadguides in category of> Plants