Skip to content

Ketika Pemimpin Gereja Ortodoks Rusia Mendukung Invasi Putin ke Ukraina sebagai Perang Suci

Ketika Pemimpin Gereja Ortodoks Rusia Mendukung Invasi Putin ke Ukraina sebagai Perang Suci

Memuat…

Pemimpin Gereja Ortodoks Rusia, Patriark Kirill (kanan), mendukung invasi militer Presiden Vladimir Putin ke Ukraina sebagai perang suci. Foto/REUTERS

MOSKOW – Pemimpin Gereja Ortodoks Rusia, Patriark Kirill, mendukung invasi militer Presiden Vladimir Putin ke Ukraina sebagai perang suci. Sikapnya menuai kritik dari berbagai pihak, termasuk pemimpin Vatikan Paus Fransiskus.

Patriark Kirill, 75, adalah sekutu lama Presiden Vladimir Putin.

Paus Fransiskus, melalui kantor pers Vatikan, memperingatkan Kirill untuk tidak bersembunyi di balik agama untuk membenarkan agresi bersenjata dan penaklukan.

“Pada suatu waktu ada juga pembicaraan di gereja-gereja kami tentang perang suci atau perang yang adil,” kata Paus. “Hari ini kita tidak bisa bicara seperti ini,” katanya lagi, seperti dikutip dari Al JazeeraRabu (30/3/2022).

Sepuluh hari sebelumnya, dalam sebuah khotbah, Patriark Kirill mendukung apa yang disebut “operasi penjaga perdamaian khusus” Moskow, sebuah istilah Rusia yang menghindari narasi perang atau invasi.

“Kami telah memasuki perjuangan bukan fisik, tetapi signifikansi metafisik,” kata Kirill.

Lihat lainnya: Militer Israel Terkejut Melihat Perang Rusia di Ukraina

Dia mengutip pawai kebanggaan gay sebagai contoh dari apa yang orang luar coba paksakan pada orang-orang Donbass di Ukraina timur, yang seolah-olah ikut campur atas nama Moskow.

“Dia mengungkapkan pandangannya bahwa di balik perang di Ukraina ada perbedaan spiritual antara Barat dan dunia Ortodoks, dan jelas baginya bahwa yang terakhir lebih baik,” Thomas Bremer, yang mengajar Studi Gereja Timur di Universitas Münster di Jerman, diceritakan Al Jazeera.

.

Dimiliki oleh Ipadguides

: Cek berita lainnya di kategori “Nusantara”